Dialog senja ajak Wira Nagara dalam proyek single Dendam

Dialog senja ajak Wira Nagara dalam proyek single Dendam

 Untuk pertama kalinya Dialog Senja lepas single dalam format full band



seputarmusikindo - Setuju atau tidak, tapi peran sebuah kota dan lingkungan sekitarnya dalam hadirnya sebuah karya musik menjadi satu faktor penting yang tentu saja berpengaruh terhadap lahirnya karya musik tersebut.

Mari kita ambil sedikit contohnya di Indonesia, bagaimana peliknya persoalan reklamasi teluk Benoa di Bali yang akhirnya disuarakan dengan lantang oleh beberapa nama disana seperti Navicula, Superman Is Dead, hingga Jangar dan Rollfast.

Di Jakarta, hingar-bingar kehidupan malam dan segala gemerlap dari ibu kota digambarkan dengan jelas oleh banyaknya nama dari hip-hop dan kolektif rap lainnya. Hingga – mungkin, gambaran akan sejuknya Sukabumi sebagai sebuah kota yang keberadaannya dihimpit oleh Gunung Pangrango dan Gunung Gede yang diwakili oleh Dialog Senja dengan musik pop-folknya.

Dari kota terakhir yang disebut, nama Dialog Senja bisa jadi adalah satu nama unit musik yang menggambarkan suasana (dan juga diperhitungkan) dari Sukabumi. Sebelum kita mulai ke sajian utamanya, mari saya jelaskan sedikit bagaimana saya bisa-bisanya menempatkan kalimat “...dan juga diperhitungkan” diatas ini.

Sejak memulai perjalanannya dari tahun 2016 lalu, Dialog Senja sudah menelurkan dua EP dan satu album penuh, Lara, pada tahun 2018 lalu. Sementara, di tahun 2019 mereka berkolaborasi dengan sesama teman dari Sukabumi, Suar & Temaram dalam sebuah EP bertajuk Dialektika. Puncaknya? Mungkin bisa dibilang ketika mereka ikut dalam rombongan The All Time Tour – Road to Soundrenaline 2019, melewati Bandung hingga Malang. Mimpi basah bagi sebuah unit musik? Bisa saja dibilang begitu.

Baca Juga : Kebut Asmara jadi single perdana pemuda sinarmas

Di awal tahun 2021 mendatang, duo Raden dan Jamil akan membukanya dengan “Dendam”, sebuah lagu teranyar yang juga membawa nama Wira Nagara. Nama terakhir, didapuk untuk mengisi bagian puisi di tengah “Dendam”.

“Lagu ini bercerita tentang seseorang yang menjalani fase sesudah kecewa, ketika semua yang sudah dibangun akhirnya diruntuhkan oleh sebuah pengkhianatan dan menyisakan amarah yang tak teredam. Lagu ini, adalah bentuk dendam untuk siapa saja yang pernah mengecewakan.”

Akan menjadi sebuah kejutan, karena “Dendam” hadir dengan warna baru dari Dialog Senja. Format full band, disajikan oleh mereka dalam “Dendam” tanpa menghilangkan identitas awal mereka. Tidak usah terlalu khawatir akan melenceng, karena Dialog Senja masih membawa benang merah dari karya-karya mereka sebelumnya.

Dari balik layar, mixing dan mastering digarap oleh Willy Subakti di Ocean Studio Sukabumi. Sementara dalam urusan grafis dan klip, nama Mikael Aldo serta Prialangga menjadi yang bertanggung jawab dalam hadirnya artwork dan music video dari “Dendam”.

“Dendam”, akan hadir pada tanggal 22 Januari mendatang. Sebuah cara yang elegan, untuk membuka tahun – dengan harapan yang baru.

Post a Comment

0 Comments